Video Musik Terbaik tahun 2020 Bagian 1

Video Musik Terbaik tahun 2020 Bagian 1 – Sementara pandemi memaksa kita semua di dalam tahun ini, beberapa artis favorit ini membuat kita terganggu dan mengangkat semangat kita dengan membuat terobosan baru dengan visual mereka.

Entah berjingkat-jingkat ke dalam funhouse seksual berwarna permen Cardi B dan Megan Thee Stallion, bersenang-senang dalam persona drag tak terduga Bad Bunny, atau masuk ke acara camgirl FKA bersama dengan rapper 645AR.

Video Musik Terbaik tahun 2020 Bagian 1

Penggemar musik disuguhi prasmanan klip yang memukau dan inventif dari pendatang baru dan bintang mapan. Lihat beberapa pilihan ini untuk video musik terbaik tahun 2020, tercantum dalam urutan abjad berdasarkan nama artis, di bawah ini.

645AR: “Sum Bout U” [ft. FKA twigs]

Sementara pandemi menghancurkan industri hiburan dewasa utama, ia menghembuskan kehidupan baru ke platform langganan seperti OnlyFans, situs langsung ke konsumen yang memungkinkan penciptanya meningkatkan otonomi finansial dan artistik. Dalam video mereka untuk “Sum Bout U,” 645AR dan ranting FKA mengeksplorasi keintiman digital dan mendemonstrasikan bagaimana kerja seks bisa menjadi bentuk seni tersendiri.

Di sebuah situs fiksi bernama Onlycamzzz, ranting menari dan berpose dalam sejumlah ansambel mode tinggi dan kepala kelinci yang menyeramkan. Menonton dari belakang pengaturan multi-monitor, 645AR adalah orang yang pingsan, dengan panik memasukkan informasi kartu kreditnya dan mengirim tip. Konsep ini disusun oleh ranting-rantingnya sendiri dan mengubah “Sum Bout U” dari lagu kebangsaan horny on the main menjadi karya pemberdayaan kreativitas dan tenaga. -Quinn Moreland.

Arca: “Nonbinary”

Ada film unggulan dengan minat visual yang kurang dari video dua menit Arca untuk “Nonbinary”. Dalam serangkaian mise-en-scènes cyborg yang luar biasa yang dibuat bersama seniman dan sutradara Frederik Heyman, Arca terbaring di atas alas berbatu, ditusuk oleh gunting besar.

Bersandar dengan kaki di sanggurdi ginekologi saat robot merawat perutnya yang sedang hamil; memberlakukan versinya sendiri tentang Botticelli’s Birth of Venus saat dia mengapung di atas kuburan yang banjir.

Tidak ada yang diselesaikan atau dijelaskan dalam tontonan yang absurd dan memikat ini, atau dalam argumen yang ditiru antara malaikat batin Arca dan iblis yang menutupinya. Intinya adalah kemungkinan, baik/dan di dalam diri, mengejar euforia gender yang tak terbatas dan fantastis. -Anna Gaca.

Bad Bunny: “Yo Perreo Sola”

Seperti yang ditunjukkan peristiwa baru-baru ini, pria terkenal mana pun dapat mengenakan gaun untuk pemotretan mewah dan dipuji oleh penggemar sebagai raja yang mendorong batas.

Tapi apa yang membuat “Yo Perreo Sola” dari Bad Bunny menarik secara visual bukan hanya subversi kasual dari stereotip gender meskipun itulah tepatnya yang dilakukan superstar reggaeton, mengambil beberapa tampilan drag yang berbeda selama video musik.

Disutradarai bersama oleh Benito sendiri, seni itu sendiri adalah jari tengah yang lucu untuk maskulinitas beracun; ini memaksa pendengar biasa dari genre tradisional machismo untuk mengarahkan kembali perspektif mereka ke empati dan rasa hormat terhadap wanita dan komunitas LGBTQ+.

Setelah lampu padam, video ditutup dengan teks tebal berwarna merah dalam bahasa Spanyol: “Jika dia tidak ingin berdansa denganmu, hormati dia, dia twerks sendirian.” Apa yang disebut budaya terbangun mungkin tidak keren, tetapi kemanusiaan dasar pasti seperti neraka. -Noah Yoo.

Beyoncé: “ALREADY” [ft. Shatta Wale & Major Lazer]

Dengan perilisan film Disney+ Black Is King musim panas ini, Beyoncé membuktikan bahwa ia tetap menjadi yang terdepan dalam visual musik. Koreografinya emosional dan atletis. Ceritanya pribadi dan jelas.

Referensinya bersifat spiritual dan terpelajar. “SUDAH” duet dengan bintang dancehall Ghana, Shatta Wale, diproduksi oleh Diplo dan GuiltyBeatz hanyalah satu sketsa lima menit dari Black is King yang berdurasi satu setengah jam.

Tetapi dalam batas-batasnya, itu masih menyerukan tarian jalanan Afrika Barat, beragam token kekayaan Afrika, fotografi Salvador Dalí, dan simbol seni, kehidupan, dan waktu luang yang lebih global.

Dalam rangkaian sekitar selusin adegan terpisah, kehidupan hitam berdenyut dan berdetak seperti hati yang berkembang. Bahkan sebagai bagian dari upaya sinematik yang besar, “ALREADY” adalah dunianya sendiri. -Mankaprr Conteh.

Cardi B: “WAP” [ft. Megan Thee Stallion]

Untuk keberanian dan kegembiraan belaka, tidak ada yang lain tahun ini yang melampaui “WAP,” sebuah paean yang kurang ajar ke vagina disertai dengan video bertabur bintang yang tepat.

Segera mengumpulkan lebih dari 26 juta tampilan dalam 24 jam pertama di YouTube, “WAP” menempatkan Cardi dan Megan di sebuah rumah mewah polikromatik yang penuh dengan harimau, macan tutul, ular, dan akting cemerlang sebagai cameo.

Klip itu adalah fantasmagoria anggaran tinggi dengan lidah tertanam kuat di pipinya, saat keduanya berjingkat main-main dari kamar ke kamar berpura-pura kaget pada setiap pengungkapan.

Tentu saja, video cabul yang menyenangkan itu benar-benar mengejutkan beberapa pakar konservatif, yang berbondong-bondong ke Fox News untuk secara terbuka mencengkeram mutiara mereka dan mendorong kedua bintang rap itu menjadi sorotan politik sebagai penengah provokasi seksual.

Tetap jujur pada dirinya sendiri seperti biasanya, Cardi memiliki respons yang sangat ringkasterhadap suara: “Itu tidak membuatku marah. Itu membuatku bahagia. Mereka terus berbicara dan jumlahnya terus meningkat. ” -Eric Torres.

Christine and the Queens: La vita nuova

Film pendek ini sama dekadennya dengan menu mencicipi 15 macam. Romantis seperti berjalan-jalan di sepanjang Sungai Seine saat senja. Sama menyegarkannya dengan lari 5K pada hari pertama musim semi. Ini adalah enkapsulasi paling berani dan paling lengkap dari estetika Christine dan Ratu sampai saat ini.

Setiap detik dari video berdurasi 14 menit, yang menghidupkan sebagian besar EP La vita nuova dari Chris ‘2020, diisi dengan koreografi yang sangat ekspresif (milik kolaborator Sia Ryan Heffington), kecantikan mistis (lawan main Chris termasuk faun vampir), dan cukup berenda busana untuk mengisi Vogueedisi September.

Difilmkan di dalam dan sekitar gedung opera Palais Garnier yang penuh hiasan di Paris, film ini menceritakan kisah fantastik seorang seniman yang berjuang melawan hasratnya untuk cinta, untuk seni, untuk ekspresi murni.

Pada adegan terakhir, Chris menemukan kembali lothario Saturday Night Fever John Travolta melalui lensa aneh sambil dengan kejam menggigit leher bintang tamu Caroline Polachek. Ini adalah sinema art-pop yang kaya akan sejarah dan sangat tidak takut untuk merintis jalannya sendiri. -Ryan Dombal.

Denzel Curry / Kenny Beats: “UNLOCKED”

Di komputernya, Kenny Beats memiliki folder untuk “Topless Steve Buscemi Pics” dan “Shrek Fanfiction”, tetapi entah bagaimana, file untuk kolaborasi Denzel Curry-nya tidak dapat ditemukan. Film pendek 24 menit dari rapper Florida Selatan dan produser veteran untuk “UNLOCKED” melanjutkan (pentas) daging sapi internet yang membuat takut penggemar mereka pada awal Februari: Curry menyerbu studio Kenny, marah karena EP mereka bocor secara online.

Untuk mengungkap apa yang terjadi, mereka menggerakkan diri kembali ke Masa Depan-bergaya ke komputer Kenny, memulai perjalanan liar melalui beberapa alam semesta animasi.

Satu menit, mereka ada di manga horor Jepang; selanjutnya, mereka ditampilkan seperti Scooby-Doo. Dari pertarungan konyol dan persaudaraan hingga tampilan visual yang memukau dan akhir yang mengejutkan, “UNLOCKED” adalah kesenangan yang mutlak. -Cat Zhang.

Duval Timothy: “Slave”

Di tahun ketika bintang-bintang besar go publicdalam perjuangan untuk mendapatkan rekaman master mereka, video claymation Duval Timothy untuk “Slave” menawarkan ilustrasi yang paling memukau tentang apa artinya kehilangan kendali atas pekerjaan Anda.

Sementara kata “budak” dinyanyikan berulang kali di latar belakang, video tersebut menunjukkan Timotius mencurahkan semua energi kreatifnya untuk merekam musik.

Anda melihatnya membelai musik di tangannya; itu adalah file.WAV yang menggemaskan dan kekanak-kanakan, yang segera dibelenggu dan diambil oleh para profesional industri musik kulit putih.

Timothy akhirnya menemukan musiknya terkunci dan menangis, dan ketika air mata tanah liat menutupi wajah tanah liat Timotius, itu benar-benar memilukan. Dia membebaskan musiknya (yang melambangkan bagaimana dia membeli kembali masternya dalam kehidupan nyata) dan berpose di atas gunung dengan dua ikon Hitam yang memperjuangkan kepemilikan atas pekerjaan mereka: Prince dan Nipsey Hussle. Ini adalah gambar penutup ikonik yang bisa digantung di museum. -Evan Minsker

Jayda G: “Both of Us”

 “Both of Us” karya Jayda G adalah gaya piano house yang menyenangkan, intim seperti bisikan kamar tidur dan komunal seperti lagu di lantai dansa semua direkam dengan pedih kesadaran bahwa berbagi pengalaman secara langsung dengan orang asing bukanlah pilihan cerdas sekarang.

“Aku hanya ingin bersamamu,” produser dan DJ kelahiran Kanada yang berbasis di London ini juga dikenal sebagai Jayda Guy lilts, dalam lagu pembuka dari dua lagu EP 2020-nya, Both of Us / Are You Down.

Video ini disutradarai oleh fotografer/videografer London, Lou Jasmine, dengan rapi menyatukan semua kontradiksi itu, dengan foto-foto sederhana dari Guy di rumah, di klub, dan berjemur di alam berbunga-bunga, sekawanan burung terbang dengan anggun di atas.

Untuk bagian ketiga katarsis lagu, bagian di mana drum keluar, trek studio memberi jalan kepada tepuk tangan penonton langsung, dan tidak, kaulah yang memiliki sesuatu di mata Anda. -Marc Hogan.

Kelly Lee Owens: “Corner of My Sky” [ft. John Cale]

Visual Kelly Lee Owens untuk “Corner of My Sky” menempatkan kiasan Man vs. Machine dalam miniatur, dengan aktor Michael Sheen berjuang melawan akal sehat pemanggang roti misterius.

Video Musik Terbaik tahun 2020 Bagian 1

Dia menjatuhkan satu potong roti demi sepotong roti saat alat itu menghilang dari roti to-be-nya; suasana hatinya menjadi gelap dari rasa ingin tahu menjadi frustrasi seperti itu. John Cale bernyanyi untuk merayakan hujan dengan refrein berulang yang sesuai dengan pengulangan impian tentang inkuisisi dapur Sheen.

Bersulang akhirnya muncul, tidak di mana pun roti panggang berada dan dengan Sheen tidak ada yang lebih bijak, dengan bercanda mempertanyakan sifat harapan versus hasil. -Allison Hussey.

Continue Reading

Share